RSS Feed
Assalamualaikum w.b.t untuk kawan-kawan dan pembaca yang sudi menjenguk laman web wani yang baru sahaja diupgrade. Walaupun waniey jarang update website ni, hope kawan-kawan masih lagi support hasil karya waniey yang tidak seberapa.

Thanks semua! Sangat appreciate pada kawan2 yang sudi support Waniey tak kira spoken reader or silent reader.
Wani hargai sangat2!

SELAMAT MEMBACA! SEMOGA TERHIBUR! (^^)v~

Selasa, 23 Disember 2008

Dilema si gadis tomboy 26

BAB 26

“Apa? Kau nak melanjutkan pelajaran ke London!!?” tanya Fahrin terkejut. Bukan dia sahaja, malah Amilia, Azhar dan Zain juga terkejut. Mereka tidak menyangka dengan keputusan yang dibuat oleh Mamat. Mamat hanya mengangguk.

“Tapi kenapa?” kali ini Azhar pula bertanya.

“Aku nak tinggal dengan family aku kat sana. Dah lama sangat tinggal sorang kat Malaysia nih. Aku nak cari pengalaman kat sana pula. Sambung belajar sampai dapat master. Lagipun aku dah bincang dengan mama dan papa aku. Mereka berdua setuju” jawab Mamat tenang.

“Tapi macammana dengan Arin? Takkan kau nak lupakan dia terus?” Amilia tidak berpuas hati.

Mamat diam. Dia mengeluh. “Dia dah bahagia sekarang. Aku tengok dia gembira dengan seseorang.”

“Tapi kau belum tahu lagi siapa lelaki tu. Mereka hanya kawan. Mungkin Arin betul-betul cintakan kau!” jelas Amilia. Dia tak nak Mamat cepat mengaku kalah. Lagipun Zarina tidak pernah menceritakan yang dia telah jatuh cinta dengan lelaki itu. Mamat masih ada peluang.

Mamat tersenyum. “Takpelah, Lia. Lelaki tu pun baik aku tengok. Mampu buat dia bahagia dan gembira. Lagipun tak mungkin aku akan dapat memenangi hati dia.”

Zain yang dari tadinya mendiamkan diri bersuara. “Aku yang bersalah, Mamat. Aku akan bantu kau!”

Mamat masih lagi tersenyum. “Takpelah Zain. Mungkin dia tidak ditakdirkan untuk aku. Aku pasrah dan takkan ganggu hidup dia lagi.”
Mamat bangun lantas meninggalkan mereka. Zain tahu Mamat begitu menyayangi Zarina. Dah banyak cara dia lakukan untuk memikat hati gadis itu tapi… ‘Itu semua salah aku! Aku mesti bantu dia walau apa cara sekalipun,’ desis hati Zain berjanji.

**********

Esoknya Amilia berjumpa dengan Zarina di sebuah restoran. Cuti midsem telah bermula.

Zarina berlari masuk ke dalam restoran. Amilia melambaikan tangan apabila melihat kelibat Zarina mencarinya. Zarina tersenyum lantas mendekati mejanya.

“Sorry aku lambat sikit! Traffic jam kat Jalan Raja Laut tadi” ujar Zarina termengah-mengah. Dia duduk bertentangan dengan Amilia.

“It’s ok! Kau nak order apa?” tanya Amilia setelah melihat Zarina membetulkan duduknya.

“Milo ais ajelah!” jawab Zarina ringkas. Dia mengeluarkan MP3nya berjenama Sony dari dalam beg sandangnya.

Setelah selesai membuat pesanan, Amilia kembali memandang gelagat Zarina.

“Kau nak jumpa aku kenapa?” tnya Zarina.

“Saja. Rindu dekat kau. Hehe…” gurau Amilia. Zarina ketawa.

“Alaa…baru dua hari cuti, dah rindu? Hehe…”

“Alaaa…biasa la. Kau macammana dengan family kau? Dah ok? Mama kau dah sihat ke?”


“Alhamdulillah. Mama aku dah sihat. Baru semalam dia keluar hospital. Tapi kaki dia dah tak macam dulu. Mungkin ini dugaan yang paling berat dia terima. Tapi mama aku terima dengan redha. Hidup kami dah berubah. Tapi kami tetap bahagia. Kalau kau nak tahu…aku dengan mama aku sekarang dah macam member kamcing.” Zarina bercerita tanpa berhenti. Dia merasa gembira dengan kehidupannya sekarang. Walaupun ibunya telah cacat, tapi kecacatan itulah yang mengeratkan hubungannya dengan ibunya. Benarlah segala yang berlaku pasti ada hikmahnya.

“Baguslah macam tu.” Amilia gembira mendengar perubahan keluarga Zarina. “So, macam mana dengan Mamat? Kau dah boleh terima dia?” soalan tu tiba-tiba terkeluar dari mulutnya.

Zarina membuntangkan matanya. Mamat? Dia lupa tentang jejaka itu. Sudah lama dia tidak mendengar cerita tentang Mamat. Mana taknya, hidupnya kini dipenuhi dengan kegembiraan bersama dengan keluarga dan Firdaus… mana ada masa nak fikirkan lelaki itu. Firdaus? Hehe…

“Terima dia? Kenapa kau cakap macam tu?” tanya Zarina. Amilia mengeluh.

“Hadiah tu. Macam mana?” tanya Amilia. Zarina menepuk dahi. Dia lupa tentang hadiah itu. Mana dia letak pun dia tak ingat. Jahatnya aku nih! Tak hargai pemberian orang. Zarina hanya menggelengkan kepala. “Kau suka dengan Mamat?” tanya Amilia kembali apabila pertanyaan dia tidak berjawab.

“Aku bukan tak suka Mamat tu, Lia. Tapi aku tak boleh cope dengan dia. Kami macam tak serasi.” jelas Zarina.

“Memang la sebab kau tak pernah nak bagi dia peluang untuk mendekati kau!” ujar Amilia berterus terang. Dia tak nak Mamat membawa diri ke London. Dia berdoa agar terbuka hati Arin untuk menerima Mamat.


Zarina hanya diam membisu. Dia tunduk sambil mengutil-ngutil straw air milo aisnya yang baru sampai tadi. Amilia mengeluh. Betulkah Arin takkan menerima Mamat??

“Kau tahu Mamat nak berhenti belajar kat kolej kita?” Pertanyaan Amilia membuatkan Zarina tersentak lantas memandang ke wajahnya.

“Mamat nak berhenti belajar? Why!?” tanya Zarina tidak puas hati. Adakah kerana aku?

“Dia nak sambung study ke London. Mungkin sampai master.”

“Berapa lama?”

Amilia mengangkat bahu. “Maybe 5 atau 6 tahun? Mungkin juga takkan pulang ke Malaysia lagi” jawabnya ringkas. Zarina terdiam. Jantungnya berdegup kencang. Terasa kesedihan melanda perasaannya. Ya Allah, kenapa aku dapat rasakan yang aku tak boleh terima berita ini?

Amilia sedar perubahan wajah Zarina. Dia tersenyum. Dia dapat rasakan bahawa Zarina juga menyimpan perasaan terhadap Mamat. Dia memegang tangan Zarina. Zarina mengangkat mukanya memandang Amilia.

“Masih belum terlambat untuk kau berterus terang tentang perasaan kau, Arin. Jangan pendam. Takut satu hari nanti kau akan kecewa dan terkilan apabila orang yang kau sayang tidak berada di sisi kau lagi.”

Zarina terdiam. “Tapi… aku memang takde perasaan pada dia, Lia. Memang takde!” jelas Zarina. Ya Allah, betulkah apa yang aku katakan ini? Mamat? Firdaus? Dua lelaki yang banyak mempengaruhi hidup aku.

Amilia tersentak. “Betul ke kau memang takde perasaan pada dia?” tanya dia tidak berpuas hati. Zarina gugup. Samada dia suka atau tidak pada Mamat masih lagi tidak diketahui. Tapi dia tak nafikan dia sedih dan sakit di hati apabila mendengar berita dari mulut Amilia sebentar tadi.

“Betul ke, Arin?” soal Amilia kembali untuk mendapatkan kepastian.

Zarina hanya mengangguk. Dia masih lagi gugup. Betulkah apa yang aku buat ni? Kenapa aku rasa lain?

0 orang beri kritikan::

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...